by

Ternyata Ini Motif Sertu Al Kausar Menghabisi Kepala RS TNI AD Merauke

MERAUKE – Komandan Korem (Danrem) 174/Anim Ti Waninggap Brigjen TNI E Reza Pahlevi akhirnya membeberkan motif dari Sertu M. Al Kausar menikam Mayor Beni Arjihans, Selasa (5/7) kemarin.

Sertu Al Kausar menikam Mayor Beni sehingga mengakibatkan korban meninggal dunia.  

Brigjen Reza menjelaskan Sertu Al Kausar menikam Kepala RS TNI AD Merauke itu karena tidak mendapatkan izin cuti.

“Hasil pemeriksaan, pelaku kecewa karena belum diberikan izin cuti oleh Karumkit (Kepala Rumah Sakit),” ungkap Brigjen Reza, ketika dihubungi, Rabu (6/7) sore.

Alasan korban tidak memberikan izin, menurut Brigjen Reza lantaran Sertu Al Kausar baru saja berdinas setelah izin sakit.

“Jadi, dia (Sertu Alkausar) ini baru masuk kantor dua minggu dan sudah kembali mengajukan izin cuti sehingga belum diizinkan karena pertimbangan istirahat yang sudah lumayan lama,” kata Reza.

Selain itu, menurut Brigjen Reza, hingga kini pegawai kesehatan di Rumkit LB Moerdani sangat terbatas.

“Pelaku ini adalah pegawai kesehatan di Rumkit LB Moerdani dan tenaga kesehatan di Rumkit terbatas sehingga masih pakai sistem pergantian atau shift, mungkin itu alasan Karumkit belum memberikan izin cuti bagi Sertu Alkausar,” beber Reza. 

Diberitakan sebelumnya, Kepala rumah sakit TNI AD di Merauke Mayor CKM dr Beni Arjihams tewas ditikam, Selasa (5/7) pagi.

Beni tewas setelah pisau berukuran 30 cm tertancap di punggungnya.

Pelaku penikaman adalah bawahan langsung korban yakni Sertu Muhammad Al Kausar. (mcr30/JPNN)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Berita Lain-nya